PERINGATAN

Dilarang meng-copy materi dari blog ini, tanpa mencantumkan nama penulis dan alamat web (URL). Terima Kasih

Senin, 01 Maret 2010

PENGANTAR EPIDEMIOLOGI

Dr. Suparyanto, M.Kes

Apa Itu Epidemiologi
  • Epi = pada
  • Demos = rakyat / masyarakat
  • Logos = ilmu
  • Epidemi = wabah
  • Ilmu yg mempelajari sesuatu (penyakit) yang berhubungan dengan masyarakat
  • Ilmu yang mempelajari tentang distribusi penyakit dan faktor yang menyebabkan penyakit tersebut di masyarakat
  • Ilmu yang mempelajari penyebaran penyakit dan faktor yang menentukan terjadinya penyakit pada manusia (MacMahon dan Pugh)

  • Epidemiologi awalnya diartikan sebagai ilmu yang mempelajari epidemi (wabah)
  • Wabah adalah berjangkitnya penyakit menular di masyarakat yang berjalan sangat cepat dan menimbulkan banyak kesakitan/kematian

Sejarah Epidemiologi
  • Pada abad ke-14, terjadi bencana penyakit menular (wabah) yang melanda Eropa.
  • Penyakit tersebut dinamakan “Black Death” karena para korban yang terserang, tubuhnya menjadi hitam bila meninggal.
  • Penyakit tersebut amat ganas, sehingga banyak orang yang meninggal dalam waktu singkat.
  • Sejak saat itu setiap bencana penyakit yang timbul pada penduduk dinamakan epidemi (wabah)

  • Mula-mula istilah epidemiologi hanya dipergunakan untuk mempelajari terjadinya wabah penyakit menular yang ganas
  • Akhir-akhir ini epidemiologi juga dipakai untuk mempelajari penyakit tidak menular, seperti penyakit kanker, penyakit jantung bahkan kecelakaan lalu lintas.
  • Apa yang diartikan dengan ”epidemi” dalam pengertian epidemiologi yang baru, bukan hanya wabah penyakit menular saja, tetapi juga masalah lain yang terjadi di masyarakat.

  • Bila kita mempelajari sejarah ilmu kedokteran, maka konsep epidemiologi sudah lama dikenal.
  • Hippocrates, kira-kira 2000 tahun yang lalu, dalam karangannya yang berjudul: ”On airs, waters and places” sudah mengemukakan bahwa penyakit ada kaitannya dengan lingkungan dimana orang itu berada

Macam Epidemiologi
  1. Epidemiologi Deskriptif: epidemiologi yang hanya menggambarkan besarnya masalah kesehatan yg terjadi di masyarakat
  2. Epidemiologi Analitik: epidemiologi yang selain menggambarkan besarnya masalah kesehatan, juga mencari faktor yg menyebabkan masalah kesehatan tersebut di masyarakat

Epidemiologi Deskriptif
  • Besarnya masalah kesehatan digambarkan dalam 3 variabel epidemiologi: orang (person), tempat (place) dan waktu (time)
  • Cara menggambarkan masalah kesehatan dapat dalam bentuk: narasi, tabel, grafik atau gambar/peta

Epidemiologi Analitik
  • Epidemiologi analitik selain menggambarkan besarnya masalah dengan 3 variabel epidemiologi juga mencari faktor penyebab masalah kesehatan tsb
  • Cara mencari faktor penyebab dengan melakukan penelitian

Langkah Penelitian
• Masalah à kajian teori à hipotesis à rancangan penelitian à pengumpulan data à analisis data à konseptual (kesimpulan) à teori konsep

Tujuan Epidemiologi
  1. Menguraikan distribusi dan besarnya masalah suatu penyakit dalam masyarakat (Epidemiologi Deskriptif)
  2. Memberikan data untuk perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi program pencegahan pemberantasan dan pengobatan penyakit, serta menentukan prioritas antara program-program tersebut.
  3. Mencari factor penyebab dan asal mula penyakit. (Epidemiologi analitika)

Penerapan Epidemiologi
  • Pengamatan Epidemiologi (surveilance epidemiologi): pengamatan akan tanda-tanda akan munculnya wabah di masyarakat.
  • Kegiatan surveilance dilakukan dengan pengumpulan data, kemudian mencatat dan menganalisa akan munculnya kejadian-kejadian penyakit (wabah)
  • Penelitian Epidemiologi: bersifat lebih mendalam dan mengadakan analisis serta kesimpulan.
  • Penelitian bertujuan mencari faktor penyebab penyakit atau membuktikan hipotesa yang telah dibuat berdasarkan kajian masalah yang telah terjadi

Peranan Epidemiologi
  1. Mengidentifikasi faktor terjadinya penyakit atau masalah kesehatan dalam masyarakat
  2. Menyediakan data untuk perencanaan kesehatan dan pengambilan keputusan
  3. Membantu mengevaluasi program kesehatan yang sedang atau telah dilakukan.
  4. Mengembangkan metodologi untuk menganalisis keadaan suatu penyakit dalam upaya untuk mengatasi atau menanggulanginya
  5. Mengarahkan intervensi yang diperlukan untuk menanggulangi masalah yang perlu dipecahkan

Ruang Lingkup Epidemiologi
  1. Epidemiologi Penyakit Menular
  2. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular
  3. Epidemiologi Klinik (Kebidanan)
  4. Epidemiologi Kependudukan
  5. Epidemiologi Pengolahan Pelayanan Kesehatan
  6. Epidemiologi Lingkungan dan Kesehatan Kerja
  7. Epidemiologi Kesehatan Jiwa
  8. Epidemiologi Gizi

Tugas Individu
  1. Apa yang dimaksud dengan epidemiologi?
  2. Apa perbedaan dari Epidemiologi Deskriptif dan Epidemiologi Analitik?
  3. Apa manfaat dari aplikasi epidemiologi dalam bidang kecelakaan lalu lintas?
  4. Apa manfaat epidemiologi dalam bidang kebidanan/keperawatan
  5. Dengan menggunakan konsep epidemiologi, jelaskan (a) cara menghitung kebutuhan obat dan (b) produk kebidanan/keperawatan apa yang sesuai, pada saat Saudara akan membuka praktek di desa?

Referensi
  1. Noor, 1997, Pengantar Epidemiologi Penyakit Menular, Jakarta, PT. Rineka Cipta
  2. Bustan, 2000, Epidemiologi Penyakit Tidak Menular, Jakarta, PT. Rineka Cipta
  3. Bustan, 2002, Pengantar Epidemiologi, Jakarta, PT. Rineka Cipta
  4. Notoatmojo, 2003, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Prinsip Prinsip Dasar, Jakarta, PT. Rineka Cipta
  5. Entjang, 2000, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Bandung, PT. Citra Aditya Bakti
  6. Vaughan, Morrow, 1993, Panduan Epidemiologi Bagi Pengelolaan Kesehatan Kabupaten, Bandung, ITB

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar