PERINGATAN

Dilarang meng-copy materi dari blog ini, tanpa mencantumkan nama penulis dan alamat web (URL). Terima Kasih

Rabu, 07 November 2012

SEKILAS TENTANG POLA MAKAN

Dr. Suparyanto, M.Kes


SEKILAS TENTANG POLA MAKAN

1.    Pengertian Pola Makan
Pola makan adalah berbagai informasi yang memberikan gambaran mengenai macam dan jumlah bahan makanan yang dimakan setiap hari oleh satu orang dan merupakan ciri khas untuk suatu kelompok masyaraka tertentu (Sulistyoningsih, 2011).  Pengertian pola makan menurut Sri Handajani adalah tingkah laku manusia atau sekelompok manusia dalam memenuhi akan makanan yang meliputi sikap, kepercayaan, dan pilihan makanan, sedangkan menurut Suhardjo pola makan di artikan sebagai cara seseorang atau sekelompok orang untuk memilih makan dan mengonsumsinya sebagai reaksi terhadap pengaruh-pengaruh fisiologis, psikologis, budaya dan sosial. Sumber lain mengatakan bahwa pola makan di definisikan sebagai karateristik dari kegiatan yang berulang kali dari individu dalam memenuhi kebutuhannya akan makanan, sehingga kebutuhan fisiologis, sosial dan emosionalnya dapat terpenuhi  (Sulistyoningsih, 2011).

Pola makan menurut beberapa pakar yaitu cara pemenuhan kebutuhan zat gizi yang diperoleh dari makanan yang digunakan sebagai bahan energi tubuh. Pola makan atau pola konsumsi pangan adalah susunan jenis dan jumlah makanan yang dikonsumsi seseorang atau kelompok orang pada waktu tertentu (Baliwati, 2009). Menurut Soegeng Santosa dan Anne Lies Ranti (2004) pola makan merupakan berbagai informasi yang memberi gambaran mengenai macam dan jumlah bahan makanan yang dimakan tiap hari oleh suatu orang dan merupakan ciri khas untuk suatu kelompok masyarakat tertentu. Menurut Khumaidi (2007) pola makan adalah tingkah laku manusia atau sekelompok manusia dalam pemenuhan kebutuhannya akan makan yang meliputi sikap, kepercayaan, dan pemilihan makanan. Menurut Imelda (2009) pola makan adalah cara konsumsi seseorang untuk memenuhi kebutuhan gizi dengan cara yang teratur.

2.    Pola Makan Ibu Hamil
Pola makan yang baik selalu mengacu kepada gizi seimbang yaitu terpenuhinya semua zat gizi sesuai dengan kebutuhan dan seimbang. Pentingnya nutrisi yang tepat sesuai dengan kebutuhan gizi ibu hamil memang belum sepenuhnya disadari oleh masyarakat Indonesia. Pada trimester pertama memang kebutuhan gizi ibu hamil secara umum masih sama dengan wanita dewasa biasa yang mempertahankan kesehatannya. Namun nilai gizi harus tetap diperhatikan, mengingat semakin menjamurnya makanan siap saji dan pola makan yang cenderung kurang asupan dan variasi gizi serta digunakannya zat aditif (Muliarini, 2010).

3.    Faktor Yang Mempengaruhi Pola Makan
Pola makan yang terbentuk sangat erat kaitannya dengan kebiasaan makan seseorang. Secara umum faktor yang mempengaruhi terbentuknya pola makan adalah faktor ekonomi, sosial budaya, agama, pendidikan, dan lingkungan (Sulistyoningsih, 2011)

a.         Faktor ekonomi
Variabel ekonomi yang cukup dominan dalam meningkatkan peluang  untuk membeli pangan dengan kuantitas dan kulitas yang lebih baik, sebaliknya penurunan pendapatan akan menyebabkan menurunnya daya beli pangan baik secara kualitas maupun kuantitas.

Meningkatnya taraf hidup (kesejahteraan) masyarakat, pengaruh promosi melalui iklan serta kemudahan informasi, dapat menyebabkan perubahaan gaya hidup dan timbulnya kebutuhan psikogenik baru di kalangan masyarakat ekonomi menengah ke atas. Tingginya pendapatan yang tidak diimbangi pengetahuangi gizi yang cukup, akan menyebabkan seseorang menjadi sangat konsumtif dalam pola makannya sehari-hari, sehingga pemilihan suatu bahan makanan lebih di dasarkan kepada pertimbangan selera dibandingkan aspek gizi. Kecenderungan untuk mengkonsumsi makanan impor, terutama jenis siap santap (fast food), seperti ayam goreng, pizza, hamburger dan lain-lain, telah meningkat tajam terutama di kalangan generasi muda dan kelompok masyarakat ekonomi menengah ke atas.

b.Faktor Sosio Budaya
Pantangan dalam mengkonsumsi jenis makanan tertentu dapat dipengarui oleh faktor budaya/kepercayaan. Patangan yang didasari oleh kepercayaan pada umumnnya mengandung perlambang atau nasihat yang dianggap baik ataupun tidak baik yang lambat laun akan menjadi kebiasaan/adat. Kebudayaan suatu masyarat mempunyai kekuatan yang cukup besar untuk mempengaruhi seseorang dalam memilih dan mengolah pangan yang akan dikomsumsi.

Kebudayaan menuntun orang dalam cara bertingkah laku dan memenuhi kebutuhan dasar biologinya, temasuk kebutuhan terhadap pangan. Budaya mempengaruhi seseorang dalam menentukan apa yang akan di makan, bagaimana pengolahannya, persiapan dan penyajiannya, serta untuk siapa dan dalam kondisi bagaimana pangan tersebut di konsumsi. Kebudayaan juga menentukan kapan seseorang boleh dan tidak boleh mengkonsumsi suatu makanan (dikenal dengan istilah tabu).

Tidak sedikit hal yang di tabukan merupakan hal yang baik jika di tinjau dari kesehatan, salah satu contohnya adalah anak balita tabu mengkonsumsi ikan laut karena di khwatirkan akan menyebabkan  kecacingan. Padahal dari sisi kesehatan berlaku sebaliknya mengkonsumsi ikan sangat baik bagi balita karena memiliki kandungan protein yang sangat di butuhkan untuk pertumbuhan. Terdapat 3 kelompok anggota masyarakat yang biasanya memiliki pantangan terhadap makanan tertentu, yaitu balita, ibu hamil, dan ibu menyusui.

c.Agama
Pandangan yang didasari agama, khususnya islam disebut haram dan individu yang melanggar hukumnya berdosa adanya pantangan terhadap makanan/minuman tertentu dari sisi agama di karenakan makanan/minuman tersebut membahayakan jasmani dan rohani bagi yang mengkonsumsinya. Konsep halal dan haram sangat mempengaruhi pemilihan bahan makanan yang akan di konsumsi.


d.Pendidikan
Pendidikan dalam hal ini biasanya di kaitkan dengan pengetahuan, akan berpengaruh terhadap pemilihan bahan makanan dan pemenuhan kebutuhan gizi salah satu contoh, prinsip yang di miliki seseorang dengan pendidikan rendah biasanya adalah yang penting mengenyangkan, sehingga porsi bahan makanan sumber karbohidrat lebih banyak di bandingkan dengan kelompok bahan makanan lainnya. Sebaliknya kelompok dengan orang pendidikan tinggi memiliki kecenderungan memilih bahan makanan sumber protein dan akan berusaha menyeimbangkan dengan kebutuhan gizi lain.

e.Lingkungan
Faktor lingkungan cukup besar pengaruhnya terhadap pembentukan perilaku makan. Lingkungan yang di maksud dapat berupa lingkungan keluarga, serta adanya promosi melalui media elektronik maupun cetak, kebiasaan makan dalam keluarga sangat berpengaruh besar terhadap pola makan seseorang, kesukaan seseorang terhadap makanan terbentuk  dari kebiasaan makanan yang terdapat dalam keluarga.

Lingkungan sekolah, termasuk di dalamnya para guru, teman sebaya dan keberadaan tempat jajan sangat mempengaruhi terbentuknya pola makan, khususnya bagi siswa sekolah. Anak yang mendapatkan informasi yang tepat tentang makanan sehat dari para gurunya dan di dukung oleh tersediaannya kantin atau tempat jajan yang menjual makanan yang sehat akan membentuk pola makan yang baik pada anak.

4.Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kebutuan Gizi
Kebutuhan gizi setiap golongan umur dapat di lihat pada angka kecukupan gizi yang di anjurkan (AKG). Penentuan kebutuhan di laakukaan berdasarkan umur, pekerjaan, jenis kelamin, dan kondisi khusus seperti pola kondisi setiap orang berbeda-beda hal ini di pengaruhi oleh (Sulistyoningsih, 2011).

a.Umur
Kebutuhan zat gizi pada orang dewasa berbeda dengan kebutuhan gizi pada usia balita karena pada masa balita terjadi pertumbuhan dan perkembangan sangat pesat. Semakin bertambah umur, kebutuhan zat gizi seseorang relatif lebih rendah untuk tiap kilogram berat badannya. Sebagai contoh kebutuhan energi dan protein bayi usia 0-6 bulan dengan berat badan 6 kg adalah 550 kkal dan 10 gram, sedangkaan orang dewasa (laki-laki) dengan berat badan 62 kg adalah 2350 kkal dan 60 gram, sedangkan dewasa lanjut (laki-laki) dengan berat badan yang sama sebesar 2050 kkal dan 60 gram.

b.Aktifitas
Kebutuhan zat gizi seseorang di tentukan oleh aktifitas yang di lakukan sehari-hari, makin berat aktifitas yang di lakukan, kebutuhan zat gizi makin tinggi, terutama energi. Contohnya seorang pria dewasa dengan pekerjaan ringan, membutuhkan energi 2800 kal, sedangkan bila bekerja berat membutuhkan energi 3600 kal. Hal ini dikarenakan kebutuhan oksigen untuk melakukan aktifitas berat meningkat.

c.Jenis Kelamin
Kebutuhan zat gizi juga berbeda antara laki-laki dan perempuan, terutama pada usia dewasa. Perbedaan ini terutama di sebabkaan oleh jaringan penyusun tubuh dan jenis aktifitasnya. Jaringan lemak pada perempuan cenderung lebih tinggi dari pada laki-laki, Sedangkan laki-laki cenderung lebih banyak otot. Hal ini menyebabkan lean body mass laki-laki menjadi lebih tinggi sehingga kebutuhan energi basal laki-laki lebih tinggi dari pada perempuan. Kebutuhan zat gizi lainnya yang berbeda antara laki-laki dan perempuan adalah kebutuhan zat basi. Perempuan membutuhkan zat besi 2 kali lebih besar dari kebutuhan zat besi laki-laki.

d.Daerah Tempat Tinggal
Seseoarang yang tinggal di daerah pegunungan yang dingin membutuhkan kecukupan energi yang lebih tinggi di bandingkan yang tinggal di daerah pesisir yang panas.

DAFTAR PUSTAKA

4.    Baliwati, A. 2009. Pengantar Ilmu Gizi. Liberty:Jogjakarta.
5.    http://bankdata.depkes.go.id._profil_kesehatan_indonesia, 2009 (Diakses pada 15 Mei 2012)
6.    Imelda. 2009. Perawatan Kehamilan dan Bayi. Pustaka Pelajar : Jakarta
7.    Mansjoer, A. 2007. Kapita Selekta Kedokteran. EGC : Jakarta.
8.    Muliarini, P. 2010. Pola Makan dan Gaya Hidup Sehat Selama Kehamilan. EGC : Jakarta.
9.    Nursalam, 2008. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Salemba Medika: Jakarta.
10. Nursalam, 2011. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Salemba Medika: Jakarta.
11. Prawirohardjo, S. 2009. Ilmu Kebidanan. FKUI : Jakarta
12. Profil Dinas Kesehatan Jombang, 2011
13. Proverawati, A. 2010. Buku Ajar Gizi untuk Kebidanan. Medical Book : Jogjakarta:
14. Puskesmas Mojoagung. 2011
15. Ridwan. 2009. Http://stetoskopmerah.blogspot.com/2009/04/studi_kasus_ kontrol_faktor_biomedis_html (diaskes tanggal 20 Juni 2012)
16. Rustam, M. 2005. .Sinopsis Obstetri. EGC : Jakarta.
17. Saifudin, B. 2007. Ilmu Kebidanan. YBPP : Jakarta.
18. Sediaoetamo, A. 2010. Pengantar Ilmu Gizi. Dian Rakyat:Bandung
19. Syafiq, M. 2010. Gizi untuk Kesehatan Masyarakat. FKUI : Jakarta.
20. Sulistyoningsih, H. 2011. Gizi untuk Kesehatan Ibu dan Anak. Graha Ilmu : Jogjakarta.
21. Tarwoto. 2007. Buku Saku Anemia Pada Ibu Hamil. Transinfo Medika : Jakarta.
22. Varney, H. 2007. Asuhan Kebidanan. EGC : Jakarta.
23. Ummi, H.  2010. Asuhan Kebidanan pada Kehamilan Fisiologis. Salemba Medika : Jakarta.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar